Mataku Indonesia 3 : Adegan Dokter-Pasien

berawal dari reply doc dien05 atas thread Riset Dokter Berkonspirasi dengan Perusahaan Farmasi di Kaskus…saya udah ijin share untuk share disini

ADEGAN 1 Pasien : “aah banyak banget obatnya, aku gak mau minum obat terus! Gak mau diinfus dan disuntik, sakit tau! Gak boleh makan ini, gak boleh makan itu, aku mau makan semuanyaaa!!” Dokter: “pak, bapak ini gimana sih kok obatnya nggak diminum… kalo mau sembuh bapak harus nurut aturan terapi, harus begini harus begitu nggak boleh begini nggak boleh begitu!” People say: “dokternya jahat, gak manusiawi, masa marahin orang yang lagi sakit, orang sakit tuh harus dituruti apa maunya… kalo pasien yang mbentak dokter ya gak papa, wajar, namanya juga lagi sakit…”

ADEGAN 2 Keluarga pasien yg sembuh/selamat: “uuuh mahal banget sih jasa dokter, dasar bisanya cari duit dari kesusahan orang, masa cuma gitu aja bayarnya 500 ribu ?!”ADEGAN 2 UNCENSORED edition Keluarga pasien yg tidak sembuh/mati: “wah kurang ajar dokternya, gara-gara dia nyawa bapak melayang, ini namanya malpraktek, pokoknya saya cari pengacara, saya tuntut 500 juta!” (wah sama-sama nyawa yang ditolong/yang hilang kok harganya beda jauh ya… ternyata kematian lebih mahal daripada kesehatan)

ADEGAN 3 Dokter: “tarifnya 100 ribu, pak..” Pasien: “mahal banget sih, dasar dokter matre…”ADEGAN 3 EXTENDED edition Dokter: “tarifnya 25ribu, pak…” Pasien: “murah banget? jangan-jangan yang dikasih obat murahan nih, bisa-bisa gak sembuh nih… ah jangan ke dokter ini lagi..”

ADEGAN 4 Dokter: “ini pak saya kasih obatnya obat paten jadi agak mahal harganya” Pasien: *mikir* “wah dokternya bisnis ama perusahaan obat nih, dasar matre…”ADEGAN 4 BEHIND THE SCENE edition Dokter: “ini pak saya kasih obat generik, trus anaknya saya kasih puyer aja ya” Pasien: *mikir* “wah mana sembuh pake obat murahan gituan, niat gak sih ni dokter nyembuhin…”

ADEGAN 5 Keluarga pasien: “dok kata orang2 anda dokter kan, tolong dok, bapak saya kena serangan jantung tuh di jalan..” Dokter: “wah maaf, surat ijin praktek saya maksimal di 3 tempat, dan itu gak termasuk jalan ini” *ngeloyor pergi* Keluarga pasien: “wah dokter gak manusiawi, ada orang sakit nggak mau nolong…”ADEGAN 5 REPLAY edition Dokter: *segera menolong meresusitasi pasien, tapi gagal karena kondisi terlalu parah dan tidak ada peralatan memadai, dan pasien meninggal* Keluarga pasien: “wah dokternya malpraktek tuh, gak punya ijin praktek, aduin aja ke polisi…”

ADEGAN 6 Pedagang: “pokoknya harus dapat untung sebesar-besarnya, harga jual empat kali lipat harga grosir di pasar, wah bentar lagi kaya nih….” People say: “yah maklum, namanya juga pedagang, wajar kalo maunya cari untung”ADEGAN 6 BACKSTAGE edition Dokter: “pokoknya harus dapat untung sebesar-besarnya, harga jasa dua kali lipat tarif dokter lain, kalo nggak kapan kayanya nih….” People say: “dasar dokter matre, tega banget cari untung dari orang sakit, masa narik tarif tinggi banget”

ADEGAN 7 Karyawan: “aduhhhh aku stress kerja begini teruss, tiap hari ngerjain laporan seabrek, cari data kesana kemari, lembur, survey ini itu, aku butuh istirahaaattt” *nggebrak meja saking stressnya* People say: “wah kok merengut nih pas kerja, maklum aja deh lagi stress”ADEGAN 7 UNCUT edition Dokter: “aduhhhh aku stress kerja begini teruss, tiap hari ngehadapin pasien seabrek, visite kesana kemari, jaga malam, periksa ini itu, aku butuh istirahaaattt” *mau nggebrak tapi nggebrak apa? nggebrak pasien gak mungkin donk hiihi* People say: “dokter kok merengut, menggerutu, mukanya masam gitu sih, kan dokter mustinya selalu ramah dan senyum sama pasien, stress ya stress tapi jangan dibawa2 ke depan pasien donk, dasar dokter judes..”

ADEGAN 8 Teknisi: “aduh maaf pak, gara-gara saya salah matikan tombolnya, trus obeng saya juga gak sengaja ketinggalan di sela-sela mesinnya, akhirnya mesin yang dipojok itu meledak, maaf pak…nanti saya ganti, maaf soalnya saya buru-buru waktu itu banyak kerjaan lain jadi lupa mengecek ulang…” Boss: “kamu ini gimana sih, kamu bikin saya rugi tau! untung kamu gak saya pecat, ya udah cukup kamu ganti aja kerusakan mesin yang itu. yah lupa itu manusiawi, saya maafkan tapi ingat lain kali hati-hati”ADEGAN 8 EXTRA edition Dokter: “aduh maaf pak, gara-gara asisten saya salah masukkan obatnya, trus pinset saya juga gak sengaja ketinggalan di perut bapak karena perawat instrumen saya salah hitung, akhirnya terjadi komplikasi jadi operasinya perlu diulang lagi, maaf pak…nanti operasi ulangnya gratis saja termasuk obatnya, maaf soalnya saya buru-buru waktu itu banyak pasien gawat lain jadi lupa mengecek ulang…” Pasien: “dasar dokter gobl*k, gak mau tau ini namanya malpraktek, saya gak mau kalo sekedar ganti operasi doank, emangnya saya mainan? pokoknya saya mau minta ganti rugi milyaran rupiah, dan surat ijin prakteknya dokter juga harus dicabut, dokter gak boleh praktek lagi, biar gak ada lagi yang jadi korban kayak saya! gak ada maaf buat kecerobohan ini!”

ADEGAN 9 Pasien: “dok, saya seminggu yang lalu nggak masuk, saya minta surat sakit” Dokter: “lho, bapak kan sekarang nggak sakit, minggu lalu juga nggak periksa ke sini karena sakit, lha kok minta surat sakit?” Pasien: *memelas* “aduh dok, minggu lalu saya nggak sempat kesini rumah saya jauh, saya juga tinggal sendiri jadi gak ada yang nganter, masih kos nih, nggak punya uang juga buat bayar dokter…” Dokter: *karena kasihan akhirnya ngasih surat sakit* People say: “wah dokternya kok mau aja diboongin ama tampang memelas”ADEGAN 9 FULL edition Dokter: *tetep ngeyel* “nggak bisa pak, saya nggak bisa ngasih surat keterangan sakit kalo saya nggak meriksa bahwa bapak minggu lalu bener-bener sakit” Pasien: “lha saya waktu sakit nggak ke dokter ngapain buang2 duit, tapi perusahaan saya minta surat dokter karena saya ijin sakit, udah lah dok tinggal tandatangan aja kok banyak tanya, minta berapa sih sini saya bayar” Dokter: *males bertengkar ama orang rese tampang preman, akhirnya ngasih surat sakit* People say: “wah itu sih kolusi, dokternya jualan surat keterangan sakit palsu tuh namanya”

ADEGAN 10 Guru TK: “anak-anak siapa yang mau jadi dokterrr????” Anak2 TK: *serempak satu kelas ngacung* “caya, caya, caya, bu gulu… caya maw jadi doktellll!!!”People say: anak-anak, coba cari cita-cita yang lain aja yaaaaa… 

=copas dari merah hitam=

kalau merasa dokter brengsek nggak usah pergi ke dokter..😀

kita liat siapa yang lebih butuh.. :siul:

di sini teriak2 nyalahin dokternya ntar giliran sakit barulah mewek2 minta obat.. :ngakak

komentar mod music/dr. William Jusuf,Sp.Rad di notes facebook:
masyarakat masih menganggap profesi dokter, sebagai teknisi dengan ilmu pastinya 1+1 = 2

kalo ke dokter
- pasti ketauan langsung diagnosis definitifnya
si dokter tidak boleh ada diagnosis kerja dan differensial
- pasti obatnya langsung menyembuhkan dalam 2-3 hari
lebih dari itu - dokter gagal
- gak boleh menderita, gak boleh mati

sedangkan profesi dokter tidak seperti itu..

sayangnya perspektif masyarakat + hasutan media massa
masih menganggap dokter itu tukang servis mesin

ke dokter
minta garansi proses terapi tidak sakit, murah, manjur, langsung sembuh, ga ada efek samping, ga pake lama, dokter harus nurut dimaki, ga boleh sok ngajari, dll

itulah kenyataan yg ada

komentar saya : berjuang segala daya dan upaya untuk melayani aja deh (teringat quote mod music)

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=5654181

PS : sempat ada keautisan di notes FB :p semoga mod e-New alias Fritz Tobigo juga memberikan komentar dan inspiratif😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s