Idola Dokter Klinik special edition part 1

Dalam rangka berakhirnya MDC 207 alias blok Kardiovaskuler yang terkenal sebagai blok tersusah di semester 4 disertai menunggu pembantaian massal ujian OSCE dan SOCA *halah* maka saya hadirkan kembali tulisan mengenai dosen-dosen yang saya kagumi selama perkuliahan di kedokteran dan tentunya saya harap tulisan saya tidak menyinggung pihak manapun *toh gw kan ngomong baik dengan maksud baik, polos mode on* :D

Pada entry sebelumnya “Idola Dokter Klinik” saya bercerita mengenai dokter-dokter klinik yang suka rela meluangkan waktunya dari melayani pasien dan mendidik koas, turun dari langit, eh, dari poliklinik untuk mengajar mahasiswa preklinik dengan tipikal luar biasa berbeda dengan tipikal koas. Luar biasa ini maksudnya, luar biasa ribut, luar biasa bodoh, luar biasa bebal dan luar biasa polos:hammer:. Kenapa gw bikin post ini? Just I need to pour my memories on them, the doctors who taught me the art of medicine, fusion of science and human empathy. Buat dokter-dokter lain yang ga kesebut, maap dok,bukannya saya ga suka dengan dokter. Kuliah dengan dosen manapun, baik klinik atau non klinik, favorit atau tidak, saya selalu memperhatikan kuliah dengan kadar konsentrasi 100%. Nah, dosen-dosen yang saya sebut nanti bisa mendongkrak konsentrasi saya sebesar 120% (angka yang lebay secara statistik). Konsentrasi saya akan drop bila topik kuliah tidak menarik, terlalu ngantuk, terlalu capek atau sedang dalam perjalanan ke “lalalaland” :Peace:. Okeh, kita mulai saja.

1. dr. LIS, SE

pertama kali gw diajar oleh dr Irwan itu waktu BMS 2 mengenai endokrin, dan kuliah dia seinget gw mayoritas siang hari. seperti gw udah bilang di post terdahulu, dr. I punya aura kebapakan yang bikin gw inget ama guru PPKn gw, mungkin karena kumis beliau juga kali ya, hehe:D. Trus gw punya perasaan beliau bakal ngajar di blok kardiovaskuler dan ternyataaa benar. Bahkan, di BMS 3 pun beliau mengajar mengenai fisiologi jantung dan paru. Gw selalu senang sama kuliah dr. I,selain ngajarnya enak,selalu gampang dilogikain trus beliau betul-betul seperti seorang ayah. Kadang gw ngerasa seperti anak TK diajarin pelan-pelan soal membaca EKG (wat de fak, anak TK belajar EKG:hammer:). Trus beliau suka cerita disertai analisis kedokteran yang lucu (misal cewe errr hipokapnia akibat hiperventilasi akibat nangis-nangis ditinggal pacar) ngasih wejangan, nasihat buat kami para mahasiswa supaya bisa men-treat pasien kami sebagai manusia. Yah, pokoknya susah dijelaskan betapa enaknya diajarin sama dr. I, dijamin pikiran tenang, nasehat dapat segudang:D. Kadang aneh bin ajaib, kami duduk tenang (kalo berisik,ya masih dalam intesitas rendaaaaah banget) sehingga apa yang diomongin dr. I pasti meresap dalam hati, bagaikan penyejuk ditengah jemunya kebanyakan belajar di FK.

2. dr. RT, Sp. PD, M.Kes

beliau adalah dosen interna pertama (seinget gw) yang ngajar di angkatan 2009 waktu semester 2 di blok Life Cycle. Kami para mahasiswa, apalagi gw dan Christy, udah menunggu dengan penuuuuuh kesabaran kedatang dr. Riki, yang ternyata telaaat 1,5 jam klo ga salah ampe mahasiswa marah-marah dan mau kabur kuliah. Nah, begitu dr. R dateng neeeh, ngajarin geriartrics, gw dah was-was jangan ampe dokternya sewot atau apa. Eeeeh, he is soooo nice:D:malu:, kuliahnya sangat relaxed, dan bahasannya cocok untuk mahasiswa yang exhausted kuliah dari pagi ditambah nunggu 1,5 jam. Just first impression, just first lecture and he is one of my favorites teaching doctor. Next kuliah dengan beliau adalah blok IKM mengenai New Emerging Disease, salah satunya HIV/AIDS dan flu burung. Waw, ternyata dr. R punya pendapat tersendiri soal (mantan) Menkes Siti Fadillah yang kagak mao nyerahin sample flu burung ke WHO. Trus gw ga inget ketemu kapan lagi, but semester 4 blok Neoplasma, beliau datang ngajar lagi mengenai Ca Hepatobilier dan gw langsung punya kesan kayaknya dr. R pinter soal GIT nih, mantep dong klo blok GIT apalagi yang hepatology dia yang ngajar. Since that, klo di jadwal ada kuliah dr. R, pasti langsung gembira dan berharap hari itu datang. Berikutnya, beliau ngajar mengenai dyspnea di blok Respirasi, PAD dan ACS di blok Kardiovaskuler. Yah, walaupun kesel juga,kuliahnya deket hari ujian gitu, tapi demi kuliah dr. R yang banyak manfaat, nasehat diselingin joke sedikit, malah kadang ampe dyspnea pada pasien penyakit kardio yang katanya bisa almarhum kalo lagi defekasi, ga papalah menunggu selama beberapa jam. Dr. R amat pinter menjelaskan disertai ekspresi, misalnya klo pada pasien pendiam yang datang dengan keluhan sakit dada, dr. R akan memperagakan dengan penuh penghayatan dan matanya pasien pendiem cuma bilang “rasanya sakit dok” sambil megang dadanya tentu. Bahkan gw rekamin kuliah PADnya karena Christy udah pulang duluan. It’ll be nice if he becomes my consulent during my co-ass periode, maybe and I hope. Salah satu perkataan beliau yang sering diulang yaitu : inilah seninya menjadi seorang dokter😀

3. dr. YPS, Sp. PD, M.Kes

dr. Yudis merupakan dosen interna kedua yang ngajar angkatan 2009, berdasarkan urutan jadwal sepanjang angkatan 2009 tentu saja. Sebelum kuliah beliau soal anaphylactic shock di blok Alergi-Imunologi, komti sampai sengaja mewarn di depan kelas, supaya kagak berisik waktu kuliah. Dr Y ngajarnya enak (terbukti kok pas blok Kardiovaskuler kemaren) tapi klo berisik ampe bikin dia bete, slide bakal banyak dicepetin atau bisa aja sampe langsung keluar kelas. Sayangnya, walau kuliah anaphylactic shock-nya enak, emang dasar gw bego, ampe sekarang gw ga ngerti-ngerti banget tuh,huhuhu. Then, his next lectures about Malignant Lymphoma was far more….. (fill in the blanks). dr. Y lupa ada kuliah jadinya datang telat plus ga bawa bahan. Akhirnya kuliah aja dengan penjelasan singkat dan sesi pertanyaan. Dan keluarlah perkataan dari beliau yang paling gw suka “ga ada pertanyaan yang bego, adanya juga yang nanya yang bego.” dr Yudis kemudian ngajar PF pada blok respirasi dan menghadiri pleno PBL bersama PA gw, dr. BS, Sp. A. Kadang tampangnya agak polos gitu jadi bikin ketawa, apalagi pas diajarin waktu koas, disuruh gambar paru-paru dan jantung untuk keperluan PF. Duh paru-paru digambarkan segitiga dan jantungnya berlekuk sesuka hati. Karena kami para mahasiswa ketawa, maka beliau bilang “saya gambar begini supaya saya gampang meriksa pasien. *hening sejenak* *muka polos* Kenapa harus bagus?” Maka terjadilah ledakan tawa mahasiswa 2009. Pas pleno PBL respirasi 1 juga, saat dr. L, Sp. PA menanyakan apa udah cukup penjelasannya dari para pakar yaitu dr. Y dan dr. B, dr. Y masih dalam pose memperhatikan (mulut sedikit terbuka, mata melotot jauh) mengangguk dan gerakan itu meledakkan tawa lagi.

dr. Y kemudian jadi ketua blok Kardiovaskuler, sekaligus blok favorit gw dengan jumlah tatap muka sekitar kurang-lebih 9x. Sialnya, waktu kuliah AMI, lumayan banyak mahasiswa telat dan nyelonong masuk ditambah berisik, sampe dr. Y masih dalam keadaan nyengir tapi udah mulai sinisme dari cepetin slide, ga jelasin detail ampe bilang klo kayaknya ga perlu ada kuliah berikutnya. If it happened, we would be dead by time of the test because we needed to learn about ECG and arrythmia (which are the most difficult subjects of the entire Cardiovascular topics). Kemudian dibuatlah kesepakata diantara mahasiswa, and kuliah berikutnya soal EKG pun berjalan dengan baik dan dengan konsentrasi penuh. Di blok Kardiovaskuler, rasanya juga gw dapat cerita di klinik paling banyak dari dr. Y dari sinisme yang gw rasa berusaha menyadarkan mahasiswa bahwa dalam realita, pasien tidak akan datang dengan gejala 1 penyakit yang khas, tapi biasanya dalam campuran dan diagnosisnya susah-susah gampang, gampang-gampang susah. Makanya ada saja dia cerita soal penyakit ET CAUSA KO-ASS (hurufnya kudu dicaps lock karena disebut dengan intonasi penekanan yang berbeda). Terus waktu pleno PBL kardiovaskuler, buku catatan gw diliaaaattt aaaaaa dan tentu saja dikomenin singkat “tulisannya jelek” atau sebagainya. Dan masih dengan nyengir-nyengir, dr Y bilang bahwa hasil mid 2009 jelek sekali dan mengharapkan kerja kerasnya untuk end test, sialnya rupanya soal susahnya masih akan banyak keluar di ujian. Walau angkatan 2009 udah pernah berdosa kepada dr. Y,gw masih berharap supaya sampai di koas pun kami masih bisa belajar dengan baik dengan beliau🙂

3 dulu yah, sisanya bersambung😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s