Idola Dokter Klinik special edition part 2

Tulisan sebelumnya : Idola Dokter Klinik dan special edition part 1

4. dr. AAP, Sp. OG, KFER

dr. Arie juga salah satu dosen klinik pertama selain dr. R yang ngajar angkatan 2009 di blok Life Cycle dan sampai saat ini baru ketemu pas kuliah itu doang (klo menyapa saat kepapasan di RS atau di koridor kampus “siang Dok”,”pagi Dok” itu sih kagak diitung). Mata kuliahnya yaitu Obstetri Emergensi dan ga banyak juga bahasan secara klinisnya kecuali menekankan betapa penting supaya ibu hamil dijaga dalam masa gestasinya supaya kagak tekanan darah tinggi dan ga anemia supaya saat melahirkan ga mengalami eklampsi, suatu kondisi yang membahayakan ibu hamil dan janinnya. dr. A juga sering cerita pengalamannya di daerah, gimana klo di Flores, if I’m not mistaken, saat suatu ibu perlu dilakukan tindakan emergensi, ternyata yang mengambil keputusan justru bukan suaminya, tapi kakaknya si ibu (kebayangkan tindakan emergensi, tapi kudu nungguin suaminya dan kakaknya segala). Udah gitu kadang ada ibu yang mau aborsi anaknya, datang ke dukun bayi dan cara menggugurkannya sadis beuh. Dari vagina ke janin ditusuk pake bambu yang ujungnya runcing+dibakar, kadang bisa tembuh ke laur uterus. Ngelahirin di dukun bayi juga sama aja, umbilikusnya diputusin dengan dijepit pake bambu. Ya ga heran klo dateng ke RS, sudah sepsis. Makanya kek gini ini bikin AKI (angka kematian ibu) tinggi di Indonesia. Dr. A, sama seperti dr. Y dan dosen lain,paling ga seneng klo telat dan ribut. Soalnya konsentrasinya bisa buyar dan zero tolerance. Klo dr. Y mulainya bertahap, dari nyengir sambil nyindir ampe sinisme, cepetin slide dsb😦. Then, gw liat dia di blok Neoplasma klo ga salah masuk DAAI TV bok, ngomongin menopause. Begitu tayang ulang (lagi-lagi menjelang ujian), di twitter cewek-cewek angkatan gw sedikit histeris, bilang dr. A itu keren, ganteng. Ya emang iya sih😛. Selain di Atma, beliau juga bekerja di RS Royal Taruma, Jakarta Barat.

5. dr. SL, Sp. PK

Dr. Stef adalah salah satu dosen klinik (yah, anggep aja klinik walau kerja di lab, looks like) yang kuliahnya cukup enak, walaupun kadang bahasannya ga terlalu gimana asyiknya gitu. Walau beliau ngajar dari blok Alergi-Imunologi tentang pemeriksaan imunologi macam ELISA, konfirmasi AIDS dengan Western Blot dan blabla lain yang gw ampe sekarang kagak ngarti-ngarti banget, tapi kuliah Tumor Marker di blok Neoplasma, kuliah Hematopoeisis, anemia di blok Hematologi dan AGD di blok Respirasi, beliau berhasil meningkatkan nilai konsentrasi gw ke angka 75%-100% (lagi-lagi lebay). Terutama AGD dan hematopoeisis, karena tuh subjects penting luar biasa, amat sangat, gw kadang ampe membelalak dan mikir (walau loading otak gw rada lama) dari dr. Stef baru masuk kelas 80%, kuliah 100%, kasi contoh kasus 150%. Oh ya, dulu dr. S Wadek III FKUAJ dan banyak sih gosip tentang beliau, tapi yang paling kocak adalah dr. S mirip ama temen gw. Ampe pas latihan soal AGD, 1 angkatan kompak minta temen gw yang mirip ama dr. S ke depan dan tepat sebelum mulai ngebahas soal, kita semua ketawa sekenceng-kencengnya, ampe ada yang bilang, “poto woi poto.” Selain dr. SRB, Sp. PK, dr. S ini termasuk dosen PK yang paling sering nongol kalo kuliah mengenai pemeriksaan lab.

6. dr. IR, Sp. A

dr. Irene adalah salah satu dari 4  (eh, apa 5 yak?) dokter spesialis anak yang telah mengajar angkatan 2009. Pertama kali dr. I mengajar angkatan 2009 di blok Alergi-Imunologi mengenai Acute Rheumatic Fever dan Kawasaki Disease. Dari cara ngajar beliau yang sangat nguasain materi, gw jadi ngerti lah soal ARF dan Kawasaki Disease, walau udah rada-rada lupa dikit. Kemudian beliau ngajar lagi soal KIPI dan Imunisasi masih di blok Alergi-Imunologi, Varicella, Morbili dan Parotitis di blok Infeksi, TBC, Bronkitis dan Bronkiolitis di blok Respirasi. Uniknya beliau masih punya logat-logat Inggris klo lagi ngajar sehingga klo kuliah itu persentasenya 70% Indonesia, 30% Inggris. Asal punya usul, beliau ini dulunya spesialisasi Anak di Filipina (mungkin karena itu, Inggrisnya lumayan banyak?). Normalnya, mahasiswa yang sedang belajar ARF yang salah satu major manifestationnya adalah carditis, akan mempronouncenya sebagai kar-di-tis. Tapi kalo sama dr.I ya bakal dipronounce sesuai Inggrisnya kar-dai-tis. Bahkan temen gw yang namanya Gerry, dipanggil Jerry sama dr. I yang ngomong “kamu klo di luar negeri dipanggil Jerry lho.” *ngebayangin Jerrynya Tom and Jerry*. dr. I pernah bilang kalo di sebuah konferensi Internasional, bahwa Indonesia adalah penyumbang terbesar resistensi antibiotik di dunia. Well, karena itu, gw akan coba selalu ingat supaya ga sembarang ngasih antibiotik ke pasien gw saat gw jadi dokter nanti. (ironisnya gw denger seadainya dokter ga mau ngasih antibiotik, pasien malah akan beli sendiri di luaran). Well, that’s Indonesia dengan banyak kekurangan apalagi di sistem kesehatannya.

7. dr. HH, Sp. A(K)

dr. Hendratno juga seorang dokter spesialis anak yang mantap punya dan denger-denger beliau jagonya ahli ginjal anak. Angkatan 2009 cuma sekali aja dapat kuliahnya di blok Alergi-Imunologi mengenai HSP. Sejalan dengan berlangsungnya kuliah, beliau juga ngasih wejangan nan sakti bagi para calon dokter umum, salah duanya yaitu : hormati teman sejawat dan jangan baca buku subspesialis! Dr. H cerita tentang pasien yang dia rawat dan pasien itu tanya-tanya ke kerabat dekatnya yang seorang dokter umum dan si dokter umum itu mengkritik treatment dr. H, maka dr. H bilang “anda jangan sembarangan, saya bisa sue Anda.” Wuidih, serem juga yah, that’s why kita harus menghormati diagnosis dari rekan sejawat.

8. dr. ES, Sp. A

dr. Edward adalah dokter spesialis anak dengan perawakan gemuk tapi suaranya lemah lembut *duileee*. Pertama kali ngajar di 2009 mengenai Food Allergy in Children dan diantara topik tersebut gw suka bahasan soal Double Blind Food Trial, atau apapun itu namanya. Misal klo anak alergi makanan, tapi ga tau alergi dari makanan apa, kita bisa coba bikin suatu program diet yang menghilangkan makanan jenis tertentu buat liat dia alergi atau nggak saat makanannya hilang. Pembawaan ngajarnya itu lho, rasanya enak banget, pelan dengan suara ramah seperti kuliahnya dr. I. Trus beliau ngajar Sepsis di blok infeksi yang gw ga ngerti ampe sekarang dan ARF lagi di blok Kardiovaskuler. Berhubung ARFnya kebanyakan ngulang yang pernah diajarin dr. I, Sp. A dan gw juga udah belajar duluan ARF dan RHD untuk kepentingan SOCA, jadinya kuliah ini berjalan amat sangat lancar buat gw. Apalagi pas dia nanya urutan manifestasi dari yang paling sering muncul ampe paling jarang di ARF, gw lah yang bersuara. Ampe dibilang mahasiswanya pinter nih (menunjuk secara general), padahal gw kebetulan udah belajar duluan dok. dr. E juga menghadiri pleno PBL kardiovaskuler mengenai PJB dan menjelaskan paling gampang klo murmur pada cyanotic spell akan hilang kalo anaknya nangis. Gw bisa bayangkan klo anak-anak dengan dokternya dia pasti lucu deh, soalnya ramaaaaah banget.

9. dr. PA, Sp. P(K)

Kebanyakan dr. Pudjo udah diceritain dibagian Dosenku mirip momod kaskus. Tapi gw rasa ga ada salahnya kalo diceritain hal lainnnya. Misalnya gw pernah liat di twitter kalo ada mahasiswa yang bilang mobil Mazda ijo punya dr. P udah markir di parkiran FK. Wuidiii, dr. P punya mazda ijo nyentrik uy!😀 Trus tentu aja gw beli buku “makalah kuliah paru”nya yang gw rasa sih ga banyak beda ama taun lalu, tapi ga papalah. Dan beliau banyak cerita soal pasien-pasiennya. Misalnya pasien TBC di RS Persahabatan atau RS mana gitu biar mau berobat dikasih sembako banyak-banyak. Trus klo pasien hemoptisis, pasiennya jangan ditidurin (ironis, katanya sering ditidurin oleh residen PPDS yang panik pasiennya batuk darah). trus klo pasien hemoptysis mesti disemangatin supaya darahnya dibatukkin, jangan takut abis darahnya soalnya bakal ditransfusi. Dan dia juga cerita pasein cowok efusi pleura yang penakut sampe kudu dibius saat efusi dan pasiennya diisengin ditanya udah punya pacar blom dan sebagainya. Oh ya, kebalikan dengan dr. Y, Sp. PD yang gambar parunya sesuka hati, dr. P sangat menekankan supaya paru-paru harus digambar dengan bagus, cantik dan ciamik semlohai, lengkap dengan lancipnya costodiaphragmatic recess-nya. Makanya kenapa kita ketawa di depan dr. Y, Sp. PD, ya soalnya yang satu gambar parunya kudu detail punya, yang satu asal ajah *jadi pas koas kita gambar yang kayak gimana dong?* Di kuliah terakhir dengan dr. P, dia sukses bikin gw terharu soalnya dia ngucapin terima kasih *ya kita juga makasih banyak sama dokter, abis besok-besok belom tentu ketemu lagi, huaaaaa* dan ngasih sebungkus biskuit roma itu (walau kagak cukup buat satu angkatan dan entah siapa yang makan). We’ll miss you, doc! *kami jangan dibantai waktu ujian, dok :ngacir:*

cut here…to be continued….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s