Female Goalkeeper-Kiper Wanita

Errr…lama ga nulis blog jadi ga tau harus mulai darimana hehehe. Jadi yah, let me reintroduce myself again after disappearing for almost a year. I’m a medical student, now already at the end of medical school education and soon will fight with enormous exams and entering residency as an intern (baca : koas). Sekian (lho!?)

Menjadi mahasiswa, eh, mahasiswi kedokteran bukan berarti harus memiliki stereotipe pintar : bawa buku berat, kacamata tebal, kawat gigi, omongan susah dimengerti, kupu-kupu dan lain-lain. Buktinya adalah gw ga pintar-pintar amat (seriously and honestly), ga pake kawat gigi,tapi yah cenderung kupu-kupu. Itupun pulang-makan,tidur,nonton,browsing,tidur…bukan belajar. So dek mahasiswa kedokteran,jangan seperti saya yah, hehe.

Jauh dari pandangan masyarakat mengenai mahasiswa kedokteran yang super sibuk belajar, super serius dan ga santai, justru kami punya waktu luang juga lho dan bisa mengerjakan hobi masing2. Yah, kami juga manusia kok (yang tertindas untuk menjadi dokter). Misal hobi gw adalah baca. Tapi karena ga banyak novel yang bisa gw pinjam, ga seperti dulu waktu SMA ada ZOE library depok yang bisa minjemin buku, di Pluit mana ada selain perpustakaan FK? *sigh* Salah satu kesenangan, ga bisa disebut hobi juga sih, adalah main bola.

2012-08-08T145117Z_01_NVR02_RTRIDSP_3_OLY-SOCC-USA-WOMEN-DAY12

Kiper yang gw maksudkan disini bukan kiper sepakbola yang anggotanya bersebelas orang itu, tapi kiper futsal. Bedanya futsal lapangan lebih kecil, biasanya indoor, gawangnya juga kecil dan pemain 5 orang. Soal peraturannya gitu, gw ga bahas karena ga ngerti2 banget. So yes, I’m proudly announce that I’m a female goalkeeper *plok plok plok*. And this is my story.

Gw dah main bola sejak kelas 3 SD dan posisi gw awalnya cuma bek alias defender, itu tuh yang suka nongkrong berduaan atau bertigaan nemenin kiper si penjaga gawang. Well, tendangan gw cukup keras, mainnya bisa dibilang brutal bahkan bisa jatohin temen gw (padahal dia kepleset setelah gw ngerebut bola, kok gw yang disalahin??). Di dalam pikiran gw, tugas bek adalah menendang bola yang berada di area sendiri atau yang dibawa musuh ke area depan, atau sebisa mungkin menghadang bola sebelum si kiper. Hmmm mmmm,penting yah job defender itu, mwuahahahahaha. Kelas 3 SMP saat class meeting, karena ga ada kiper, maka gw dipaksa menjadi kiper. Buat gw ini hanyalah peralihan karena defender dan kiper sama-sama harus kuat defensenya. Walau akhirnya kalah ampe jatuh berkali-kali dan lutut luka, tapi gw dan temen-temen gw cukup puas dengan tugas baru ini, ampe gw dijuluki “Park Ji Sung”, yang gw kira adalah seorang kiper Korea. Belakangan gw baru tau klo dia bukan kiper. *blush*

25soccer.1.600

Di masa SMA hingga saat ini, gw menjadi seorang kiper wanita. Dulu gw mau ikut klub bola cewek di SMA gw, tapi karena ortu gw nyebelin dan overprotektif, jadinya gw dipaksa keluar dari eskul bola cewek dan hanya bisa main saat pelajaran OR saja. Itu pun seringnya bareng cowok. Understand? Yang main cowoknya kecuali ada satu kiper cewek dan itu adalah gw.

Waktu 17an di Gonz, SMA gw, gw ikut dalam entah apa itu penalti dan kelas gw melawan angkatan setahun diatas gw. Coba tebak apa reaksi yang gw denger? “Eh, siapa tuh kipernya?” “Gila, cewek jadi kiper??”and so on and so on. Even, kakak kelas gw pun terbengong-bengong dan rada-rada takut buat nendang full power, tapi gw bilang ga papa. Akhirnya mereka nendang, kira-kira gw hanya bisa menahan 2 dari 5 tendangan. Tendangan terakhir, yang pelan malah ga bisa gw tangkep, jah dodol nih gw, hahaha. Ya iyalah, ngapain gw takut ama tendangan fullpower cowok, wong temen sekelas gw sendiri udah tau gw, nendang cowok biasa bisa bikin paha gw memar 3 hari gitu. Nggak tau juga sih apakah dalam sejarah Gonz, ada kiper cewek macem gw gini, mainnya dan berani ngelawan cowok. Oh ya, julukan gw “Wakabayanti” *tepok jidat* Gw bahkan punya sarung tangan kiper sendiri lho.

IMG-20111112-02235Di masa-masa kuliah, awalnya gw ikut medsoccer, tapi setelah akhir semester 1 gw ga ikutan lagi karena gw kesepian dan ga terlalu sreg dengan temen-temen lainnya. Ga sreg? Bukan masalah serius, tapi bayangin a woman in men community!!?? Gw satu-satunya cewek, mahasiswa baru pula, lagi pendiem, gimana gw bisa sreg sama semuaaa cowok yang ga terlalu gw kenal? But, soal main, don’t worry, masih ada kebiasaan gw, a lone female goalkeeper in all men match. Sekarang sadari bahwa saat itu gw kiper cewek sendiri, tim gw dan tim lawan itu cowok semuaaa dan usianya bervariasi, mulai dari newbie kayak gw sampe koas. Koas, bro!! Gile, tendangannya sih sakiit bener lho. Ngomong-ngomong soal skill? Ga ada penambahan berarti juga sih, dan gw ga bisa ngikutin latihan fisik mereka, yang….bener-bener fisik. Misal nih, pemanasan ama latihan fisik, kemudian main bola, cowok-cowok masih pada bugar. Gw? Boro-boro! Kemudian gw ga ikutan lagi selama setahun sampe salah satu temen gw yang juga ikut UKM bola (Medsoccer) ngasih tau gw klo udah ada cewek lagi di Medsoc dan gw diminta ikut lagi dan menjadi errr,koordinator gitu. Gw menolak jadi kooordinator, berhubung gw udah jadi mahasiswa bodoh dan malas, bahkan ketika dikasih kabar gitu aja gw masih males datang medsoccer. Tapi gw kadang-kadang diminta untuk main futsal putri penutupan Piala Gajah, buat hura-hura gitu. Tapi semua berubah saat negara api menyerang Cella nawarin gw buat ikut turnamen di luar kampus.

IMG-20111112-02234Gw mulai sekali-sekali dateng latihan dan bad habit gw, main mixed cewek dan cowok sebagai bentuk latihan futsal putri. Gw diberikan tips, trick, teknik, motivasi, dukungan oleh temen-temen gw dan yang bisa gw anggap sebagai pelatih adalah Frans, salah satu kiper Medsoccer (cowok lho ya). Sampai saat itu, gw masih kiper tunggal Medsoccer cewek. Kenapa? Ya karena ga ada yang bisa jadi kiper, jam terbang masih dikit, dan gw masih diinget sebagai kiper cewek yang pernah main dan berani ngelawan cowok. Kadang-kadang gw mikir, perlu dibanggain ga sih klo itu?

abz lawan UI-ATurnamen pertama gw, Forensic Cup Trisakti 2011, kami takluk di semifinal dan tidak berhasil merebut juara tiga. Sebagai tim futsal putri yang baru terbentuk, ga punya pelatih resmi, seragam aja minjem punya cowok, latihan jarang, jumlah pemain ngepas dan minim jam terbang, pencapaian ini lumayan kan? Turnamen kedua gw itu Liga Medika 2012. Hasil adalah kalah WO dari UII klo ga salah CMIWW, menang dari Unpad, seri dengan UI A, kalah dari Yarsi dan menang WO dari Trisakti. Kenapa kalah dari Yarsi? 2 hari berturut-turut main capek woy, udah gitu gw dibawah tekanan psikologi blok Organ-Indera yang ujiannya ga lulus-lulus. Juara 3 Liga Medika not bad lah, hehe.

bbm__1337826765176So far, we have great striker : Vicky Amalia, Laura, Adel, and currently join Carmelia, Silvi, Mira dan temen2 lain yang maap gw lupa posisi kalian dimana aja. The great defender : Scovani, JG, Dea, Cella. Lain-lain yang gw suka lupa : Manda, Debbie, Errie, Lady, April, Renza siapa lagi ya…amnesia nih gw. Now joining with us is a new goalkeeper, Ure! Good job, ladies! Sekarang kita lagi tanding di Locomotorica Cup, sejauh ini hasilnya seri dengan Ukrida, kalah dari UKI B, seri dengan UKI A dan Jumat besok melawan Yarsi. Wish us luck, guys!

Being a goalkeeper itself is a great responsibility. Don’t show any weaknesses, fully concentrating on the ball and the position of the player also never lower your guard. Badan kudu lentur, mata tetap terbuka lebar bahkan saat bola sedang melayang dengan mengerikannya ke arah muka lo. Harus berani jatoh, tahan sakit, nepis dan nangkap bola dengan stabil. Sampai saat ini, gw masih ga stabil dalam nangkap bola, masih lari kemana-mana tuh. Semua anggota badan harus diberdayakan untuk menghadang bola, konsentrasi ga boleh turun, berani mengeksplor daerah kiper dan menghadang lawan. Bisa mensinergiskan ekstremitas atas untuk menghasilkan lemparan bola yang jauh, tinggi, kuat namun terarah, serta bekerja sama dengan pemain lain untuk mengarahkan atau menghadang bola maupun menjaga posisi pemain lawan. Stamina pun ga boleh dilupakan, karena saat melawan Yarsi di Liga Medika, stamina gw merosot drastis sampai dimana gw udah ga bisa konsen dan maunya ngejatohin aja, pemanasan aja udah ngos-ngosan. Kiper harus berlatih sedemikian rupa sehingga menghasilkan refleks yang ideal *halah* : refleks nangkep, refleks nepis, refleks jatuh, refleks bergerak cepat dan refleks melirik, huehehehe. Great responsibility, huh? Belom lagi mental kiper harus sekokoh batu karang sehingga bisa face to face baik dengan bola maupun pemain lawan.

Menjadi kiper juga adalah proses pembelajaran. Kebobolan hanyalah pembelajaran bagi seorang kiper untuk belajar dari kesalahannya dan berlatih giat untuk meningkatkan keterampilannya mencapai seorang kiper yang mumpuni. Sebagai seorang kiper, udah ga kehitung lagi berapa banyak gw kebobolan baik secara terhormat maupun secara memalukan tapi jangan biarkan rasa bersalah untuk mengekang. Jadikanlah ini sebagai masukan dan menambah jam terbang *look at your self, you lazy!*

A8OMsZmCAAEbXIGOh ya, penutup untuk post ini, sekarang Medsoccer cewek udah punya baju tim (selama Forensic Cup dan Liga Medika, seragam minjem cowo, bahkan yang bekas pakai dan bau keringat, ueeekhhh!). Selama Locomotorica Cup tentu saja mainnya pake seragam sendiri dong, ya semua, kecuali gw tentunya. Berhubung keuangan sedang diarahkan langsung untuk pelaksanaan KTI, jadinya gw milih ga bikin seragam (naik harganya, padahal dah milih nomor punggung). Hmmm, selama ini gw minjem bajunya Frans dan Nico dan ajaibnya seakan-akan baju tersebut membawa keberuntungan dan skill mereka menurun sedikit ke gw, hahaha. Ga mau balikin bajunya ah *kidding* Another pride of being a goalkeeper that you have your own unique and different uniform from the rest of your teammates. Mwuahahahahaha.

Tulisan ini didedikasikan kepada temen2 Medsoccer yang sudah disebutkan namanya baik yang belom, dr Astri dan Beauty udah bela-belain dateng dan teriak-teriak buat kita, Nico, Frans, Kido, Revy, Mirshathanks berat buat dukungan dan arahannya dan seluruh alamamter FK Atma Jaya yang mendukung kami secara sadar maupun ga sadar, sengaja atau tidak, Medsoccer Putri tidak akan setangguh sekarang tanpa dukungan kalian semua. Smile Special thanks to dr. F udah ngijinin gw responsi SL pemeriksaan visus dengan modal baju kiperdan jas lab, belom ganti baju, buru-buru ngacir dari GOR Soemantri ampe Pluit hanya buat responsi sajah. Kali ajah tuh satu-satunya responsi pake baju kiper, kaos kaki panjang dan sepatu futsal.

A8Oz0g-CAAAJG7n

Dari kiri ke kanan (bawah) : Debbie , Dea, JG. (atas) : Ure (GK), Scovani, Cella (kapten), Lia, Silvi, gw (GK)

One thought on “Female Goalkeeper-Kiper Wanita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s