Diary of KTI : Proposal KTI

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa fakultas kedokteran universitas Far Far Away mensyaratkan KTI aka skripsi aka TA or whatever untuk mendapatkan gelar SARJANA KEDOKTERAN, maka dari itu, mau tidak mau, suka tidak suka, seluruh mahasiswa kedokteran aktif wajib mengerjakan KTI. Setelah pengarahan dari Wadek I (sudah jadi Dekan sekarang), maka mahasiswa 2009 kemudian bergerombol di depan papan pengumuman untuk melihat siapa pembimbing KTI mereka. Pembimbing KTI ini,berbeda dengan Pembimbing Akademik, walau kalo emang berjodoh atau ada karma di masa lalu, PA dan pembimbing KTI bisa merupakan orang yang sama. Dokter pembimbing KTI biasa mendapat 4 mahasiswa, bisa kurang-bisa lebih.

As expected, dosen pembimbing ditentukan berdasar nomor urut absen, gw sepaket dengan Cavin, Epin dan Dito, temen-temen yang sederet nomor absen dan pernah sePBL dengan gw. Kami mendapat kehormatan untuk dibimbing dr. D, dokter klinik yang gw cuma pernah ketemu waktu metpen saat ngebahas SL EBM.

Setelah atur waktu ketemuan, kami berempat menunggu beliau di poli, kemudian sambil jalan, kami memperkenalkan diri serta mulai nanya-nanya soal KTI, seperti KTInya ditentukan beliau kah, topiknya gimana dan lain-lain. Dengan baik hatinya, dr. D bilang klo topiknya bebas kita tentukan tapi mending KTInya penelitian soalnya studi pustaka tuh kayak referat, ga seru *ha?!* Untuk ketemuan berikutnya, beliau bilang “tunggu di depan OK dari jam 10 sampe jam 1 senin sampe sabtu”. Penelitiannya terserah mau pake kuesioner atau in vitro (minat gw, soalnya gw ga suka penelitian pake kuesioner, pusing ngedesain pertanyaannya).

Selang beberapa minggu, atau bulan, Cavin bilang katanya kami dicariin oleh dr. D kenapa ga ketemu dia lagi (simple answer : blm dapet topik penelitian). Akhirnya janjian ketemu lagi, dan kami ditanyain satu per satu mengenai topik yang saat itu kami minati untuk diteliti. Minat gw waktu itu dapet dari Christy soal penelitian antimikroba Yakult dan gw utarakan. Kemudian gw ditanyain “feasible atau nggak? udah pernah diteliti belom? tujuan penelitian apa? kalo udah pernah diteliti, ngapain kamu teliti? kamu ga ngerti cara kerjanya gimana?” Dalam hati gw langsung down ditanyain gitu. Mengapa down? karena gw sdar gw amat ga siap kalo cuma asal comot topik tanpa tau apa-apa. Karena down itu juga, maka topik gw pikirkan mateng-mateng sesuai pertanyaan-pertanyaan dia ajukan, lama-lama gw harus berpikir kalo gw ngajuin ini bakal ditanyain apa aja ya, kemudian gw belajar kemungkinan-kemungkinan pertanyaan kritis yang bisa dilontarkan dr. D dan jengjeng, gw jadi paranoid. Paranoid gara-gara KTI, bukan gara-gara dosen pembimbing gw.

Betewe, setelah diskusi topik dengan dr. D, dr. D juga menawarkan topik penelitian buat kita, 4 diantaranya adalah hubungan jumlah mikroba dengan frekuensi penggunaan ruang operasi, jumlah operasi, jenis operasi dan jumlah personil operasi dan satu lagi topik mengenai prevalensi penyakit di UGD. Walaupun gw sangat ngiler mau ambil topik yang pertama, tapi again gw ga kebayang gimana ngerjainnya. Jadi kita harus standby di ruang operasi gitu, begitu selesai operasi kita usap-usap kapas di kamar operasi? Gw tetep kekeuh untuk cari topik sendiri, Cavin kekeuh mempertahankan topik awalnya sedangkan Dito dan Epin akhirnya ikut topik dr. D, dengan modifikasi.

Penyusunan bab I memakan waktu sekitar 4 bulan lebih dan diajukan ke dr. D pada akhir 2011 setelah blok Jiwa. Oke, kronologinya adalah setelah menyadari betapa lemahnya argumen gw untuk mengangkat topik antimikroba Yakult sebagai topik penelitian,selama blok KV dan liburan semester 4, gw berpikir untuk mengangkat topik mengenai hubungan air oksigen dengan daya tahan jantung paru, dan dengan cukup excited mencari jurnal-jurnal mengenai itu. Namun, gw menemukan di luar negeri, penelitian tersebut sudah dilakukan dengan metode yang sangat bagus sekali, jadi gw berpikir “udah dilakuin? bagus lagi metodenya. ngapain gw kerjain.” Akhirnya gw drop topik tersebut dan mencari topik lain. Akhir bulan Juli, gw kepikiran untuk melakukan penelitian efek hepatotoksik herbal Cina. Yup, gw saat itu lagi minat nyari kelemahan pengobatan herbal, soalnya gw benci ama overclaim herbal-herbal tersebut. Kemudian, terbentur masalah, herbal Cina apa? Gimana nentuin spesies dan nama mandarinnya? gimana cara ekstraksinya? Kemudian gw dapat ide untuk neliti madu aja, yang bentuknya udah cair, jadi ga perlu diekstraksi. Tapi karena jurnal mengenai hepatotoksiknya ga ada, gw putuskan untuk uji hepatoprotektif dengan hepatotoksisitas imbas obat, pilihan obatnya asetaminofen alias parasetamol.

Sebenernya penelitian ini udah beberapa kali dilakukan di Indo dan diluar negeri, tapi yang di Indo, itu parameternya histopatologi sedangkan gw maunya pake SGPT-SGOT, trus metodenya agak sedikit aneh, jadi pengen gw ulang dengan metode yang gw anggap ideal. Tambahan lagi, untuk menambah kelebihan penelitian gw, gw memutuskan ada pretest dan posttest dalam penelitian gw sehingga diharapkan hasil yang didapat lebih valid. Belakangan gw tambahkan pembanding N-asetilsistein untuk menambah kelebihan penelitian gw. Ditambahinnya terakhir, beberapa jam sebelum mengajukan proposal setelah sekian lama ga ketemu pembimbing.

Semester 5 gw fix untuk mengambil topik mengenai hepatoprotektif madu terhadap hepatotoksisitas asetaminofen. Maka yang gw cari pertama-tama adalah bagaimana menentukan jumlah sampel pada tikus. Nah itu pake rumus Federe, tapi gw ga dapat sumber aslinya, kebanyakan mengutip dari KTI orang. Bisa juga berdasarkan guideline WHO yaitu 5 ekor tikus per jenis kelamin per kelompok. Pencarian kedua adalah berapa biaya dan ngelakuinnya dimana. Awalnya gw mau penelitian ini dilakuinnya di mencit, karena biaya lebih murah dari tikus dan gw cuma mau ngelakuin posttest aja, tapi setelah konsul bab I ke dr. D awal desember, beliau bilang “harus ada pretest lah, buat baseline.” Kemudian, clear klo gw perlu pake tikus karena volum darah mencit ga cukup buat ngadain pretest, padahal mencit itu lebih sensitif terhadap asetaminofen dibanding tikus.

Sekedar catatan, di blok jiwa, gw bareng Cintya sama-sama nyari info mengenai penelitian pake tikus dan di suatu hari yang indah dengan kuliah tamu mengenai adiksi di australia beberapa hari sebelum mid Jiwa, Cintya ngasih tau gw kalo harga mencit itu 30rb (sebelumnya 15rb) dan harga tikus 60rb (sebelumnya 30rb). Abis dengerin itu, gw langsung depresi, ampe mid gw ga lulus (cuma 2 orang ga lulus dan salah satunya gw). Gw bener-bener shock berat dengerin harga segitu, sampe akhirnya gw tau klo harganya ya normal, mencit 15rb, tikus 30rb di animal house UI. Kemudian, gw ikut Cintya, Stella, VW, Rendi ke animal house FKUI bareng dr. L (yang nanti bakal jadi penguji gw), disana kita nanya-nanya harga alat, prosedur ampe puas. dr. L sendiri nanya ke gw apa topik penelitian gw dan gw sebut topik gw soal hepatoprotektif madu, tapi belom diapprove sama dr. D (karena belom ketemuan bwt konsul).

Setelah ketemu dr. D bulan desember 2011 dan revisi untuk bab 1, gw, Epin, Dito ketemuan lagi bawa revisi bab 1 + bab 2 sekitar bulan januari 2012 dan dapet revisi lagi tentunya, tapi yang gw seneng seenggaknya dapet respon positif dari dr. D soal topik penelitian gw. Saat ini, Cavin malah sudah fase persiapan seminar malah, sedangkan gw, Dito dan Epin masih stuck di topik. Maka sengaja kami mengajukan topik secara resmi setelah bulan februari (deadline seminar proposal).

Sebenernya revisi ga banyak kok, tapi karena kesibukan drama amal MNC, ga siap tiap kali diajakin ketemu bareng Epin dan Dito, kekurangan referensi untuk metode dan stres kuliah, maka gw ga ketemu dr. D sampe bulan Agustus. Bisa dibilang gw gila dan nekat karena ga ketemu pembimbing selama berbulan-bulan. Bayangan gw bakal diomelin abis-abisan atau gimana huhuhu. Dibanding gw, Dito dan Epin masih lebih sering ketemuan dr. D dibanding gw, walau gw dapet kesan sepertinya mereka stuck somewhere di proposal mereka.

Ide untuk metode penelitian gw sebenarnya datang silih berganti selama periode gw ga ketemu dr. D, bahkan idenya selalu muncul sehari sebelum ujian, grrrrr. Ga gw catet sih tapi gw inget terus *tipikal orang stres*. Kemudian gw mulai mimpi aneh berkaitan dengan proposal gw, mulai dari gw mimpi beli mencit trus gw bawa pulang ke kos sampe mencit mati kedinginan, mimpi kepapasan dr. D di koridor RS minta konsul tapi beliau minta hari senin (mimpi hari sabtu) karena beliau ga bisa, mimpi diancam bwt ganti topik sama (mantan) dekan klo April belom seminar juga, mimpi disuruh ngerjain TTS anatomi otak gara-gara mau konsul tapi proposalnya lupa di print, mimpi mau konsul dan ujian proposal tapi  malah disuruh masak dan sebagainya. Stres, sinting, gila, depresi, udah ga bisa diterangin lagi deh…

Kemudian, mendadak tengah malam bulan Agustus, gw dapat pencerahan. Kemudian setelah berdoa tengah malam, gw langsung ngebut ngerjain revisi bab 1,2 trus bikin bab 3 dan bab 4. Akhirnya,setelah berkali-kali nolak ketemu dr. D karena belom siap, kali ini gw mengiyakan ajakannya Epin, maka berakhirlah kami semua menyerahkan proposal dan di hari lain, menunggu di poli untuk pembahasan. Waktu giliran gw, dr. D memberikan sedikit revisi lagi buat bab 1, bab 2 ga dikomentarin lagi, bab 3 revisi kalimat hipotesis, bab 4 (teng!) pembahasan detail. Misalnya dr. D minta klo desain pretest-posttest ditulis, tapi gw bilang udah ditulis di halaman awal, kemudian gw menjelaskan mengenai alur dan metode penelitian sekalian nanya karena madunya udah ada nomor SNI jadi perlu diuji lagi atau nggak? dr. D bilang nggak, gw udah senang banget deh, soalnya klo analisis lagi kudu bayar berapa tuh. Trus dia nanya dan revisi di beberapa bagian yang gw ga inget, tapi hasil final adalah respon positif. Euforia…euforia!

Selang sehari, gw ketemu lagi buat nyerahin revisi dan dr. D bilang “revisi apa?emang ada yang fatal?” wow wow wow,could this mean…? Kemudian gw langsung nanya “dok, udah boleh seminar belom?” trus dr. D bilang apa gitu gw lupa tapi dia bilang seminar sekalian sambil jalan. YES YES YES!!! Kemudian gw ditanya “kamu mau penguji siapa?” Gw bilang “siapa aja dok, saya minta 1 dari farmako, 1 dari patologi klinik.” Gw ngajuin nama dr. S dari PK, dan kemudian mulai nanya tanggal bisanya kapan.

Oh ya,buat yang bertanya-tanya kenapa gw milih penelitian eksperimental in vivo dibanding in vitro atau pada manusia atau kuesioner, jawabannya yang in vitro udah pernah ditanyain ma dr. D (bagian awal) dan gw menyerah. Penelitian pada manusia persyaratan dan pengontrolannya lebih susah ditambah masalah etis, yang kuesioner, begh, gw benci tipe penelitian yang pake kuesioner.

Kemudian disini gw tidak menyinggung mengenai pembimbing tambahan. Well, mungkin awal-awal gw mengajukan topik penelitian ke dr. D, gw sangat kepengen minta pembimbing tambahan dan calonnya udah gw pikirin. Tapi selama periode Februari-Agustus gw ga ketemu dr. D, gw udah melupakan pertanyaan tersebut karena fokus di proposal gw. Alhasil ketemu dr. D Agustus dengan proposal yang 60% lengkap, gw rasa udah terlalu mepet waktunya untuk minta pembimbing tambahan. Sebagai gantinya, pengujinya 2 orang dari topik yang berhubungan dengan KTI gw : farmakologi dan patologi klinik.

Kemudian, gw membuat beberapa perubahan yang melenceng dari tujuan awal proposal gw. Misalnya, gw pengen menggunakan parameter SGPT dan SGOT, tapi karena masalah penghematan biaya, gw pake SGPT aja. Kemudian, awalnya gw mau 3 kelompok aja: kontrol,madu, madu +asetaminofen, kemudian berubah terus sampai menjadi kontrol negatif, kontrol positif, N-asetilsistein, madu dosis 1 dan madu dosis 2. N-asetilsistein merupakan kelompok yang ditambahkan paling terakhir pada proposal penelitian gw, makanya jangan heran di bab 2 tidak ada tinjauan pustaka mengenai NAC dan di bab 3, tidak ada NAC dalam variabel independen. Rumusan masalah, tujuan penelitian dan hipotesis tidak mengungkit mengenai perbandingan madu dengan NAC.

Untuk bab 4 metode dan anggaran, terima kasih sebesar-besarnya kepada Cintya dan VW yang ngasih informasi yang berharga. Cintya meneliti mengenai pengaruh bawang putih dalam mencegah hiperkolesterolemia sedangkan VW mengukur kadar MDA dari konsumsi sarang semut. Keduanya seminar dan penelitian lebih awal dari gw.

To be continued…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s