Diary of KTI : Tanggal Keramat

Chinese :

根深之木, 風亦不扤, 有灼其華, 有蕡其實
源遠之水, 旱亦不竭, 流斯爲川, 于海必達

Hangul:

뿌리가 깊은 나무는 아무리 센 바람에도 움직이지 아니하므로, 꽃이 좋고 열매도 많으니.
샘이 깊은 물은 가물음에도 끊이지 않고 솟아나므로, 내가 되어서 바다에 이르니

Translation:

A tree which roots are deep, does not shake in the winde, flowers blossom abundantly, and bears fruits.
Water which fountainhead is far away, does not dry when in drought, flows to become a stream, and surely reaches the sea.

Puisi diatas merupakan puisi dari Yeobieocheonga-The Song of Dragon Flying to Heaven yang menjadi dasar dari novel dan drama Korea “Deep Rooted Tree” atau “Tree with Deep Roots” yang bercerita mengenai sejarah penciptaan Hangul oleh Raja Sejong dari dinasti Joseon. Trus trus apaan hubungannya dengan KTI? Ga ada. *gubrak!* Kebetulan aja sesudah sidang, gw nonton drama ini setelah namatin Nice Guy/Innocent Man.

Sidang KTI gw bertepatan pada tanggal 20-12-2012, nah begini baru tanggal cantik. Orang pada ribut kalo besoknya kiamat, gw malah merayakan sebagai tanggal sidang. Huh lebay deh.

Oke, sebelum sidang, ada beberapa kali gw bolak-balik ke PSSK lantaran salah inget ruangan sidang serta nanya dimulai dari jam berapa. Walau udah diatur jam 10.30 tapi di papan ditulisnya jam 10-12, ampe gw dibilang sama dr. L,”lho mulainya jam 10.30 kan? Kok di papan tulisnya jam 10.” Aigoooo, yang nulis bukan saya dok. Trus-trus seperti kenyataan baru menampar gw untuk sadar kalo sidang udah deket saat Dito udah selese sidang tanggal 17. Yup, nervous dan panik berat begitu tau tinggal gw dari mahasiswa bimbingan dr. D yang belom sidang, dan sidang mepet bener sama tanggal deadline. Revisi kudu ngebut nih.

KTI untuk sidang sudah selese dibereskan *masih ancur sih sebenernya* tanggal 12 kemudian dicopy untuk pembimbing dan penguji. Gw tau masih ada salah tapi gw juga udah hilang ide memperbaiki dimana lagi. Maka KTI gw serahkan ke dr. D dengan pengakuan polos,”dok, saya lagi ga ada ide buat memperbaiki dimana lagi. “ dr. D sambil makan dengan santai,”ya udah sambil jalan aja.” Kemudian, dr. D mengerling ke Epin sambil ngomong :big-grin:,” Nah, kalo dia revisinya banyak, pengujinya susah. Ya gak, Yan?” *huh?!*

Ngomong-ngomong soal KTI versi delta, ternyata tebel juga yah 40an halaman kali. Kemudian gw sendiri bingung apa yang perlu dimasukkin ke dalam lampiran. Okeh, mari kita buat seclear-clearnya untuk para penguji mengenai cara penghitungan dosis masing-masing untuk N-asetilsistein, asetaminofen dan madu, kemudian pemrograman Microlab, data lengkap SGPT dan tabel uji statistika. Dari semua lampiran, pemrograman Microlab adalah lampiran yang menurut gw paling ga penting, tapi masukin aja lah, kayak KTI anak 2007. Malah ngasih komposisi reagent asam urat segala, buat apaan yak?

Sehari sebelum gw sidang, gw dapet berita buruk kalo gw ga lulus her OSCE VII dan mendengar kabar kalo ujian khususnya bikin gw tunda masuk klinik 3 siklus. Tak ayal, ini bikin gw shock sampe gw nangis dan kurang konsen untuk bikin ppt sidang. Tapi ya sudahlah, dengan pikiran kalut, gw ke Seven Eleven Emporium Pluit trus bikin ppt disana selama 3 jam baru berhasil bikin bab 1nya aja. Kali ini gw ga pake prezi karena trialnya dah abis dan kalo ngecrack takutnya bermasalah seperti waktu seminar. Malamnya gw lanjutin sampe bab 3 kemudian tidur dan bangun lagi kerjain sampe selesai sampe pagi jam 8.

Belajar dari pengalaman dimana satu-satunya draft KTI gw masih dalam bentuk proposal diambil sama dr. L, kali ini gw menyediakan 1 draft KTI cadangan. Toh gw diBBM ama Cavin kalo ada koas yang bilang kalo dr. D ngeluh kalo yang sidang KTI besok (gw maksudnya) belom ngasih draft KTInya. Weee, enak aja. Gw kan dah nyerahin dari tanggal 12, saksi mata Epin lagi. Belakangan pas gw liat papan PSSK, kayaknya dr Daniel nguji sidang lagi setelah sidang gw dan bareng dr. H yang udah beliau sebut sebelumnya.Euleuh euleuh, bikin deg-degan aje.

Gw dateng sekitar jam 9 lewat hari H, beli 4 botol futami honey dan bread butter pudding breadtalk, terhuyung-huyung bawa amplop, proyektor, pointer dan tas isinya laptop, dan hampir ketinggalan colokan listrik. Selagi gw mempersiapkan battle field *puahahahahaha*, dr. S dateng duluan jam setengah 10. “(Penguji) yang lain sudah datang? Sidangnya jam berapa ya?” Gw bilang,”Dok, sidangnya jam setengah 11.” dr. S menjawab,” Oh ya salah baca SMS kamu berarti.” Kemudian dr. S pergi lagi. Berita dari BMKG : sepertinya semua penguji sedang full power dan amunisi lengkap.

Persiapan ruangan. Ruang rapat ini agak unik karena pake meja makan jadi gw sempet bingung bagaimana enaknya mengatur kursi-kursi supaya penguji mendapat best view mengenai presentasi gw. Cintya dan Thely sebelumnya memakai arah vertikal, sedangkan gw mengatur arah horizontal jadi 3 penguji dapat view yang sama dibanding vertikal dimana 2 penguji mesti nengok kiri atau kanan selama sejam. Kemudian gw pindah-pindahin kursi, naruh snack dan makanan plus nulis-nulis kertas penilaian. Hedeh, nulis aja udah pegel. Kemudian gw dapet SMS dari dr. D yang nanya sidang jam 10.30 atau jam 11, beliau kejebak macet di tanjung duren dan semoga jam 11 kurang  sudah nyampe. Uh oh, karena panik, gw langsung ngeblank as usual dan gw laporkan ke dr. L yang datang, yang kemudian memberitahu kalo beliau juga ada acara lain sehabis sidang gw, bahkan sampe menyarankan kalo sidangnya besok kalo misalnya bener-bener ga keburu. Hell no!! dr. L kemudian balik ke lantai 5, ngurusin KTI Nino dan minta dipanggil kalo semua penguji dah dateng.Tak lupa komentar dr. L mengenai futami honey,”wah, rasanya madu semua ini, mentang-mentang KTInya tentang madu?” Hehe, gw cuma asal ngambil dari Indomaret gitu. walau gw akui rasanya sepertinya kemanisan.

dr. S kembali ke ruang sidang dan gw juga melaporkan SMS dr. D ke beliau kemudian ya dr. S membaca-baca KTI gw dan membuat catatan. Hati gw rasanya sudah panik setengah mati dan pengen mondar-mandir, di luar bisa gw liat ada Epin dan Tanto nyemangatin gw, trus Timot, Stella dan Christy mengucapkan “semoga sukses” non verbal dan ada juga yang nanya penguji dan pembimbingnya siapa. Gw berusaha menekan rasa panik untuk tidak menelpon dr. D. Well, kenapa gw ga telpon? Karena gw takut ga enak menganggu kalo dr. D sedang dalam perjalanan. Akhirnya seitar 10.55, dr. D dateng dengan cepat tapi kalem,”Maaf, saya terlambat.” Kemudian gw ke lantai 5 manggil dr. L. Leganya dr. D udah dateng itu sama seperti kalo lagi kepanasan di jalan raya kemudian minum air es. hohohoho.

dr. D kemudian membuka sidang dan mempersilahkan gw untuk memulai presentasi dengan waktu 15 menit (suara dikecilin dibagian 15 menit). Gw langsung presentasi sengebut-ngebutnya yang gw bisa, hanya sedikit slow down di bab 2, bab 4 alur penelitian dan bab 5. Kemudian gw lihat dr. D menonton sambil makan snack. *I guess it should taste sweet, right? –bunyi perut lapar-* Akhirnya presentasi yang secepat KRL ekspress AC (yang udah ga ada lagi) selesai.

Pertempuran babak 2 dimulai. TENG!

Berbeda dengan seminar proposal yang entah kenapa menimbulkan perasaan sedang wajib militer, suasana saat sidang jauh lebih santai. Percakapannya kira-kira begini karena lupa-lupa lagi.

dr. D : selamat kepada Yanty yang sudah menyelesaikan KTInya. Dari penelitian ini, kamu nambah berapa kilo, Yan?

Gw : 10 kilo *ashamed oh ashamed*

dr. D : 10 kilo?? *jeng jeng jeng jeng + bunyi halilintar ala sinetron diikuti pandangan kaget oleh dr. L dan dr. S* Silahkan kepada dr. L dan dr. S, siapa dulu yang mau nanya.

dr. L : Okeh Yanty, kamu presentasinya cepat sekali. Ceritakan apa yang kamu lakukan selama penelitian? sama tikus-tikusnya?

Gw : *eh!??* Jadi 24 ekor tikus dibagi jadi 6 kelompok *singkat cerita,terangin bab 4*

dr. L : *masih kepengen denger cerita-cerita* sebelum penelitian, ada masa…?

Gw : Adaptasi *I had written it on my KTI, rite?*

dr. L : Ya, itu berapa lama kemudian kamu nanti masukkan ke alurnya.

Gw : Adaptasi 2 minggu, hari ke-14 3-4 jam pemberian perlakuan terakhir, ambil darah prestest. Kemudian dipuasakan semaleman sekitar 12-14 jam, hari ke –15 kasih asetaminofen. 24 jam kemudian, ambil darah post.

dr. L : ambil darah pretestnya gimana?

Gw : ambil dari ekor,dok?

dr. L : trus kamu kasih salep antibiotik supaya ga infeksi atau gimana? *curious* *wow concern sekali atas kesejahteraan hewan percobaan*

Gw : *bengong* Nggak dok.

dr. L : Trus apa ga ngaruh nanti ke hasil posttest?

Gw : saya tekan ujung ekornya supaya perdarahannya berhenti.

dr. D + dr. L : Kamu tekan untuk menghentikan perdarahan. Ambilnya dari, potong ekor atau ujung ekor?

Gw : *baru ngeh* ujung ekor

dr. L : oh begitu. Nanti kamu tambahin yang kamu bilang di bagian alur penelitian yah *uhm??!* Sekarang jelasin lagi soal hasilnya, tadi kecepetan.

Gw : *jelasin bab 5, hasil statistiknya yang udah dijelasin di post sebelumnya*

dr. L : tunjukkin mana yang signifikan (uji Tamhane)

Gw : *tunjuk-tunjuk ke dinding karena pointer ga nyala sambil ngejelasin*

dr. D : kamu cukup bilang kalo perbedaan N-asetilsistein dengan madu 4gr tidak sgnifikan, ga usah melebar dengan N-asetilsistein lebih preventif. Toh tidak signifikan, kamu fokus saja disitu.

Gw : Iya dok *sedang kesulitan untuk fokus* *dr. D menjelaskan ke dr. L dan dr. S* *wihiiiii* *sepertiya gw kudu belajar tata bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai Ejaan Yang Disempurnakan*

dr. S : Ya, tadi beberapa mengenai statistik sudah dijelaskan. *dr. S selalu tenang dari dulu* Saya mau tanya aja kamu pakai Kruskal-Wallis kalau distribusi tidak normal. Kalau normal, pakai apa?

Gw : *yyyyyessssss*  One way Anova, dok

dr. S : kalo dtribusi tidak normal, apa tidak pakai median?

Gw : *hearing it for the first time* setau saya, semua pakai mean dok. *dr. D mengutarakan hal yang sama, pakai mean, bukan median*

dr. S : kenapa kamu pakai saphiro-wilk, bukan KS (Kolmogorov Smirnov)?

Gw : *yiiihaaaa* Saphiro wilk dipakai untuk data kurang dari 50, diatas 50 pakai KS.

dr. S : oh, data kamu kurang dari 50 yah. *sepertinya beliau keinget KTInya Cintya* Trus saya mau klarifikasi aja di halaman xx *bab 3* metode pengukuran ALT menggunakan metode enzimatik kinetik.

dr. D : bedanya apa dok?

dr. S : dia pakai metode kinetik

Gw : oh saya kira kalo pemeriksaan ALT ya enzimatik, metodenya ada kayak kinetik, end point *blank* *polos*

dr. D : kamu kurang bisa menyambungkan antara hasil penelitianmu dengan teori dan penelitian sebelumnya. Slidemu yang ini (hasil) dan yang ini (penelitian sebelumnya) itu tidak nyambung dan terkesan pembahasannya berulang-ulang. Nanti diperbaiki dan disambungkan antara hasil dan teori.

Gw : iya dok.

dr. S : konsultan statistiknya siapa, Yanty? dr. D ya?*ciyeee dr. D*

dr. D : Bukan, dia belajar sendiri. Saya cuma tanya kenapa pakai tes statistik ini saja. *ehem ehem*

Gw : oh, saya nanya-nanya trus belajar dari tutorial univ luar negeri, dok

dr. D : selama penelitian, Yanty sudah mendapat tambahan berat badan sebesar 10 kilo *errr, 10 kilo itu dihitung dari sebelum seminar proposal lho, dok* apa yang kamu dapat dari penelitian dibanding yang KTInya hanya berupa studi pustaka.

Gw : saya jadi belajar sendiri *ga yakin*

dr. D : *wejangan*  ya itu juga, tapi dengan penelitian, kami dilatih untuk berpikir sistematis dan fokus tidak melebar kemana-mana *gw cuma ingat bagian itu aja* Oke, silahkan tunggu sebentar di luar.

Oh iya, sewaktu menunggu, gw cerita ke dr. L kalo gw ga lulus her OSCE dan sempet beliau ungkit sambil lalu saat sidang. Ya dok, please have mercy on me! *koor gereja : Tuhan…kasihanilah kami….*

Selagi tunggu di luar, gw ketemu Cavin yang lagi nyari dr. D untuk tanda tangan KTInya. Wih, jadi ngiri nih yang dah pada cetak buku. Jadi inget Dito selalu ngedesak untuk cepet-cepet sidang dan cepet cetak buku. Tentu saja gw ditanya bagaimana progres sidang dan gw dengan cukup pede bilang bagus, revisi di beberapa bagian tapi tidak berat. Kemudian dr. L keluar dan gw dipanggil masuk dr. D. Disini gw ga bisa ingat apakah gw lulus atau nggak, secara orientasi gw selalu hasil penelitian yang bagus bukan masalah lulus atau tidak. Kemudian, gw nanya ke dr. S dan dr. D kalo misalnya gw bisa ketemu mereka besok untuk minta ttd setelah mencoba revisi nanti semalaman karena besok terakhir PSSK buka dan sebaiknya semua revisi sudah dittd dan diapprove jadi bisa cetak buku. Ga boleh minta ttd duluan ama dr. D, kudu revisi dulu, hehe. dr. D juga nanya berapa budget yang gw keluarkan untuk penelitian dan menyarankan penelitian lanjutan untuk efek kuratif. Tak lupa, dr. S dan dr. L mengimbau supaya gw ngurusin badan *hiks* karena gw punya kecendrungan untuk makan banyak saat stres dan tak ayal lagi bakal makin stress karena harus her OSCE lagi dan masuk klinik. Woah, terharu dengan perhatian yang ditunjukkan oleh penguji dan pembimbingku *huaaaa*

Setelah membereskan ruangan dan barang-barang dibantu sedikit oleh Cavin, gw ngurus SKP kemudian pulang bersantai dan tidur. Jam 11 malam ke sevel lagi bergadang ampe jam 8 pagi untuk menyelesaikan revisi. Siangnya ketemu dr. D yang mengecek revisi dari dr. L mengenai alur dan dr. S soal enzimatik-kinetik udah dilaksanain atau belom. Akhirnya tanda tangan *oh, I don’t believe it. Finally my KTI is done!!* sambil mendorong gw supaya KTI gw dapat dana hibah dan bisa dipublikasi. *gimana kalo bikin penelitian yang lebih seru? just kidding* Hari yang sama dapat tanda tangan dr. L dan dr. S setelah menunggu sekian lama.

Dalam proses penyusunan KTI dan penelitian, ga terhitung lagi bantuan, masukan yang diberikan oleh dr. D sebagai pembimbing, dr. L dan dr. S sebagai penguji buat gw. I’m very honoured to have you as my tutors and supervisors. Semoga saya tidak mengecewakan dokter-dokter sekalian. Terima kasih untuk kesabaran dan masukannya selama 1 tahun lebih, terutama untuk dr. D😀 I only pray for your health and happiness.

Now, it’s time to…..CETAK BUKU!!!!😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s